Film Horor Teratas

Film adalah cara untuk merasakan naik rollercoaster emosi. Film horor dirancang untuk menciptakan ketakutan. Emosi tersier termasuk shock, alarm, malu dan panik. Adalah subyektif untuk mengatakan apakah film horor itu bagus atau buruk. Artikel ini akan fokus pada film horor paling populer. Ini adalah film-film yang, karena satu dan lain alasan, memiliki dampak terbesar pada ketakutan kita.

LK21 online

Psiko (1960)

Film ini adalah film slasher klasik. Awalnya adalah buku Robert Bloch, tetapi kemudian diadaptasi oleh Joseph Stefano untuk layar. Film ini juga terkenal disutradarai oleh Alfred Hitchcock. Kami melihat seorang pembunuh berantai berpakaian seret untuk meniru ibunya; kita juga melihat pahlawan wanita yang menakjubkan yang meninggal sekitar sepertiga jalan; dan kami menyaksikan adegan berdarah di kamar mandi yang mengejutkan penonton sebelumnya yang tidak terbiasa melihatnya di layar film. Psiko adalah perjalanan menuju kegilaan yang suatu hari nanti dapat menyebabkan kehancuran dunia kita.

Malam Orang Mati yang Hidup (1968).

Sekelompok orang terjebak di rumah pertanian, dan harus melawan serangan lapar dari tentara zombie. Ini adalah film zombie asli, yang ditulis oleh George A Romero dan John A Russo. Itu disutradarai oleh Romero pada tahun 1968. Ini sangat menakutkan! Ini benar-benar kesederhanaan. Ada rumah pertanian kesepian yang telah dikuasai oleh mayat hidup. Kami tidak tahu mengapa, kecuali frasa yang menghantui “ketika tidak ada ruang di neraka, maka orang mati akan berjalan di bumi.” Zombie terobsesi untuk memakan yang hidup, dan zombie dengan tujuan yang sama dalam pikiran: untuk menghindari menjadi zombie-dinner. Bahkan stok filmnya sederhana, hitam-putih berbintik-bintik. Terkadang, kamera mungkin tersentak dan terdengar berderak, dan kita melihat zombie mati otak mencabik-cabik tetangga mereka. Ini memberi kita kesan pembuatan film dokumenter. Terkadang kesederhanaan bisa menakutkan.

Pengantin Frankenstein (1935).

Film ini adalah bukti bahwa sekuel bisa lebih baik dari aslinya. Boris Karloff kembali ke The Monster, peran yang membuatnya terkenal. James Whale juga kembali untuk mengarahkan mahakarya jahat lainnya. Tema utama dari kedua film Frankenstein adalah bahwa manusia tidak boleh memerankan Tuhan, karena akan ada konsekuensi yang mengerikan. Bahkan Monster tahu ini. Apa Bride lebih dari Frankenstein? Whale dan Karloff sama-sama menggunakan pengetahuan mereka tentang yang asli untuk meningkatkan penampilan mereka, saya pikir.

Hallowen (1978).

Halloween melihat seorang pembunuh dalam kegilaan melarikan diri dari rumah sakit jiwa dan kembali ke rumah untuk membunuh para remaja. Film dibuka dengan adegan yang diambil dari sudut pandang Michael. Dia membunuh saudara perempuannya menggunakan pisau dapur. Ini mengatur nada untuk sisanya. Film ini adalah contoh klasik horor yang menunjukkan kesederhanaan bisa menakutkan. Ini dengan mudah peringkat di antara film horor terbaik yang pernah dibuat. Michael adalah mesin pembunuh yang efisien, tetapi sederhana seperti hiu Jaws. Kami menemukan kemampuannya yang seperti Tuhan untuk tetap hidup sangat mengerikan. Tapi, seperti yang mereka katakan, Anda tidak bisa membunuh bogeyman.

Pengusir setan (1973).

Exorcist paling tepat digambarkan dengan kata “mengejutkan”. Ini mengejutkan. Dua pendeta dipanggil untuk menyelamatkan seorang gadis yang dirasuki oleh entitas jahat. Film ini memberi Anda kesan bahwa semua yang Anda lihat adalah nyata. Penonton dipaksa untuk percaya bahwa baik Iblis maupun iblisnya ada. Tabu benar-benar mengejutkan: seorang pendeta alkoholik yang lemah dan tidak aman; seorang gadis yang mengutuk dan menghujat; dan seorang gadis muda yang mendesak seorang pendeta untuk memuaskannya secara seksual. Anda akan merasa lebih nyaman percaya pada Exorcist, yaitu makhluk yang kejahatannya tidak bisa diukur, setelah menonton The Exorcist.

Leave a Reply

Your email address will not be published.