Tujuh Alasan Industri Restoran Masih Menjadi Taruhan Besar

Saya memasang taruhan pertama saya di industri restoran bertahun-tahun yang lalu. Saya adalah seorang perwira muda non-komisioner dengan karir militer yang menjanjikan untuk diambil. Satu-satunya masalah adalah, saya ingin kembali ke dunia sipil dan membangun karir di industri restoran.

Hanya tiga hari sebelum tanggal pelepasan saya, Sersan Mayor unit saya¬†slot gacor¬†, yang telah menjadi pendukung dan mentor, mampir ke fasilitas makan. Dalam upaya lucu untuk mendorong saya untuk mendaftar kembali, dia berkata, “Wallace, belum terlambat untuk berubah pikiran dan menyelamatkan diri. Saya mendengar bahwa di dunia sipil, antrean sup di New York membentang sampai ke California” . Saya tersenyum dan menjawab, “Dengan segala hormat, Sersan Mayor, saya kira itu berarti dunia sipil membutuhkan beberapa orang penyedia makanan yang terlatih”. Aku melihat dia tertawa dan menggelengkan kepalanya saat dia berjalan pergi. Beberapa bulan kemudian saya kuliah mengejar gelar saya di Manajemen Hotel & Restoran.

Sejak itu industri telah berkembang dengan cara yang hanya sedikit yang bisa diprediksi. Taruhan awal saya pada industri telah terbayar dalam sekop. Sebagai mahasiswa perhotelan, koki yang terlatih secara klasik, pemilik restoran, dan eksekutif perusahaan, saya memiliki hak istimewa untuk mengalami industri restoran dari beberapa perspektif. Selain bias pribadi, saya dapat mengatakan dengan pasti bahwa ada banyak alasan bagus untuk mengetahui bahwa industri restoran masih merupakan taruhan yang bagus, terlepas dari badai ekonomi kita saat ini. Berikut adalah tujuh alasan yang layak dipertimbangkan:

1. Berdasarkan Kebutuhan – Restoran melayani dua kebutuhan dasar yang tidak akan hilang dalam waktu dekat. Saya berbicara tentang kebutuhan untuk makan dan kebutuhan untuk berhubungan dengan orang lain. Ketika datang ke pilihan makan, industri telah berusaha keras untuk memberikan kenyamanan. Anda dapat berjalan ke atas, duduk, mengeluarkannya, berkendara melalui, dan bahkan berkendara untuk layanan tepi jalan. Ketika saya bepergian ke luar Amerika, saya selalu kagum pada betapa umum orang-orang berkumpul di pusat kota dan kafe terbuka di malam hari untuk terhubung. Di sini, di rumah, operasi seperti Starbucks dan bar kasual telah menjadi “Tempat Ketiga” kami yang diperlukan untuk menghubungkan jauh dari rumah dan kantor.

2. Gaya Hidup Didorong – Generasi “X” dan “Y” tumbuh dengan makan makanan yang disiapkan jauh dari rumah. Bagi mereka itu adalah hal yang biasa dan diharapkan seperti mesin cuci dan pengering listrik untuk generasi sebelumnya. Untuk orang Amerika ini, saya tidak membayangkan kembalinya memasak secara besar-besaran atau permanen seperti yang saya bayangkan kembali ke papan gosok dan tali jemuran.

3. Terdesentralisasi – Tidak seperti beberapa industri yang paling menderita akhir-akhir ini, industri restoran tetap terdesentralisasi dengan sumber daya dan aset yang tersebar di seluruh negeri. Dalam kasus beberapa pelaku industri terbesar, penggunaan model bisnis waralaba, juga telah memberikan penyebaran investasi modal dan risiko. Artinya, industri ini tidak mengalami ledakan besar-besaran seperti yang dialami industri otomotif atau perbankan.

4. Skala Besar – Dengan lebih dari setengah triliun dolar dalam Penjualan AS tahunan dan hampir satu juta restoran di seluruh negeri, ukuran industri restoran menarik dukungan dari berbagai industri. Dari teknologi back office hingga peralatan memasak, perusahaan di seluruh dunia banyak berinvestasi dalam penelitian dan pengembangan dengan pemahaman bahwa akan ada pasar untuk inovasi terbaik mereka.

5. Infrastruktur yang Dikembangkan – Selama beberapa dekade terakhir, industri restoran telah mengumpulkan infrastruktur yang patut ditiru. Dari distribusi dan logistik canggih hingga reservasi online nasional dan sistem pelatihan karyawan, industri ini semakin dekat menjadi “Plug-and-Play” bahkan untuk operator terkecil.

6. Kewirausahaan – Terlepas dari ukuran industri, menurut statistik asosiasi restoran nasional, 7 dari 10 restoran adalah unit operasi tunggal. Untungnya, hambatan untuk masuk ke industri tetap relatif rendah. Akibatnya industri menikmati inovasi bottom-up yang konstan. Tren berikutnya kemungkinan besar datang dari Cuban Diner kecil di Miami sebagai dapur uji dengan staf yang banyak di Dallas.

7. Kemewahan yang Terjangkau – Sekarang setelah ekonomi mulai pulih akan ada beberapa industri yang akan kembali lebih lambat dari yang lain. Salah satu alasan mengapa restoran pada umumnya tidak turun setajam sektor lainnya, adalah karena makan di luar masih merupakan kemewahan yang terjangkau bahkan di masa-masa sulit. Sebagian besar konsumen tidak perlu mengambil pinjaman untuk menikmati makanan di luar. Untuk alasan yang sama ini, permintaan yang disematkan harus mendorong pertumbuhan yang kuat seiring pemulihan.

Untuk semua alasan yang tercantum, industri restoran merupakan sumber peluang luar biasa bagi jutaan orang Amerika, yang memiliki, mengelola, dan bekerja di industri ini di seluruh negeri. Ia berdiri dan akan terus berdiri sebagai contoh terbaik dari kapitalisme sehat berkelanjutan yang terbaik. Anda bisa bertaruh!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *